Rambu Penyelamat dari Fitnah Internet

Internet adalah sebuah revolusi besar dalam dunia informasi, sekaligus medan ujia nyang begitu luas bagi keimanan, akhlak, bahkan akal pikiran. Pintu-pintu kebaikan terbuka sedemikian lebar, dan segala bentuk keburukan pun ditampilkan dengan berbagai macam cara. Orang yang menggunakan internet memiliki kesempatan untuk berbicara, menonton atau menuliskan apa saja sesukanya. Tidak ada yang menegur, melarang, atau mengontrolnya dalam batasan-batasan tertentu.

Kalau ia menghindari segala keburukan yang ada, memperhatikan segenap akibat yang akan ia tanggung, selalu mengingat pengawasan dan penglihatan Allah Subhanahu wa Ta’ala terhadap hamba-hamba-Nya, maka ia akan beruntung dan berhasil melewati rintangan yang menghadang. Namun, kalau ia lepas kendali, cenderung ke mana saja hawa nafsunya mengarah, dan kehilangan kontrol iman dan takwa, maka sebentar lagi ia akan terjerumus ke gudang kehinaan, dan tersungkur jatuh -dengan kepala di bawah- ke dalam lubang kehancuran.

Berikut ini ada beberapa hal yang dapat membantu menyelamatkan kita dari fitnah internet. Di antaranya:

1.       Menggunakan internet dengan sebaik-baiknya

 

Seorang yang cerdas sudah selayaknya menggunakan internet dengan baik. Dan janganlah ia terkelabui karena terllau percaya pada dirinya sendiri, sehingga internet membuatnya terjerumus ke dalam fitnah, kemudian ia sulit keluar darinya.

Kalau ia hendak ikut berpartisipasi (mengirimkan suatu konten), atau memberikan tanggapan, atau hal lainnya, hendaklah ia melihat kelayakan konten yang ia kirim. Ia juga perlu bersikap hati-hati agar tidak sampai menyinggung perasaan kaum mukminin, atau menyebarkan perkara-perkara asusila di tengah-tengah mereka. Ia pun harus menjauhkan diri dari perbuatan menyebarkan desas-desus, melukai perasaan orang lain, melemparkan tuduhan-tuduhan atau mengadu domba orang banyak.

Jika ia ingin memberikan tanggapan atau balasan, hendaklah ia memberikannya berdasarkan ilmu, sikap adil, kasih saying, kesantunan dan ungkapan bahasa yang baik.

Juga kalau ingin mengirimkan suatu konten, hendaklah ia menggunakan nama asli. Namun kalau ia merasa khawatir menggunakan nama asli (karena mudharat yang lebih besar –red) atau ingin dapat mengikhlaskan niat di dalam beramal, maka jangan sampai ia menulis suatu tema yang tidak diperbolehkan atau tidak layak. Hendaklah ia sellau mengingat kondisi dirinya ketika berhadapan dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala nanti pada hari ketika segala rahasia diri diungkap.

2.      Berhati-hati dari langkah-langkah setan

 Seorang yang berpikiran cerdas hendaklah juga bersikap waspada dari langkah-langkah setan. Sebab setan sellau mengintai anak-anak Adam, dan berusaha menggelincirkan mereka dengan segala cara. Setan adalah musuh yang sellau berupaya keras menggoda manusia. Pada lebih dari satu tempat dalam Al-Qur’an Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: (artinya)

Dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan, sesungguhnya setan itu musuh yang nayat bagi kalian.” (Al-Baqarah: 168)

Seorang yang memliki pandangan yang lurus, tentu tidak akan pernah percaya terhadap musuhnya. Ia juga tidak akan melemparkan dirinya ke dalam cengkraman fitnah, atau terlelu percaya diri akan selamat, betapapun tinggi keilmuan dan keimanannya. Oleh karena itu ia akan sellau menjauhkan diri dari fitnah dan tidak menanti kedatangannya. Dengan demikian kalaupun sampai dihadapkan dengan fitnah, ia akan mendapatkan pertolongan dan bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk mengatasinya. Namun kalau ia terlau yakin akan dirinya, dan merasa dapat meraih keinginannya dengan kemampuannya sendiri, maka ia akan diserahkan kepada dirinya sendiri, dan hilanglah bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala terhadapnya.

Seperti yusuf a.s. Ia tidak mencari-cari fitnah. Justru fitnahlah yang menampakkan diri di hadapannya. Meskipun begitu ia tidak percaya sepenuhnya dengan keimanan, ilmu dan kemuliaan dirinya. Namun ia menghindar dari fitnah, dan berlindung kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dari keburukan fitnah. Ia pun mengaku bahwa kalau Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak memalingkan tipu daya para wanita dari dirinya, tentulah ia akan bersegera memenuhi godaan mereka dan menjadi bagian dari orang-orang jahil. Hanya saja, karena keadaannya tidak demikian, maka bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala pun senantiasa menyertainya, dan ia ditolong untuk keluar dari ujian besar itu.

3.       Alokasi waktu dan penentuan target

 

Salah satu cara untuk membantu mengatasi sisi-sisi negatif dari internet adalah membatasi waktu dan menentukan pekerjaan yang akan dilakukan. Hendaklah pekerjaan tersebut memiliki tujuan yang jelas. Barulah kemudian, dalam koridor ini, seseorang menggunakan internet.

Sedangkan kalau ia terus saja membuka tampilan-tampilan yang disajikan, pindah dari satu situs ke situs yang lain tanpa tujuan jelas, maka waktunya akan banyak terbuang percuma sedangkan faidah yang ia dapatkan sedikit.

4.       Mempertimbangkan akibat perbuatannya

 

Di antara hal yang dapat membantu seseorang terhindar dari fitnah internet adalah dengan mempertimbangkan baik buruk kesudahan yang diakibatkan oleh perbuatannya.  Dan dengan menaklukan serta mengekang dirinya dengan ketakwaan. Ibnul Jauzi rahimahullah mengatakan: “Demi Allah, wahai orang yang mulia dengan takwa! Janganlah kau jual kemuliaan takwa itu dengan kehinaan maksiat. Sabarkanlah dirimu dengan kehausan saat meninggalkan nafsu, sekalipun haus itu begitu panas membakar.”

Beliau juga berkata: “Saat seseorang kuat melawan nafsunya, ia akan merasakan lezat tiada tara. Tidakkah engkau lihat bagaimana orang yang dikalahkan oleh nafsunya menjadi hina? Karena ia telah ditaklukan. Berbeda halnya dengan orang yang dapat menaklukan hawa nafsunya. Ia akan menjadi kuat karena telah berhasil mengalahkan.”

5.       Menghindari hal-hal yang mengundang syahwat

 

Seorang pengguna internet hendaknya menjauhi hal-hal yang mengundang syahwat, dengan tidak membuka situs-situs porno, atau forum-forum yang didalamnya sering digunakan kata-kata tak senonoh, juga tulisan-tulisan yang menggoda nafsu dan sebagainya. Ia juga harus menghindarkan diri dari melihat gambar-gambar dan rekaman-rekaman video porno, karena perumpamaan jiwa manusia –dengan kecenderungan kepada syahwat yang dimilikinya dan dorongan untuk sellau mengikuti hawa nafsunya- adalah seperti serbuk mesiu, bensin atau bahan-bahan lainnya yang mudah terbakar. Selama bahan-bahan ini jauh dari hal-hal yang membuatnya tersulut, ia akan tetap diam dan tenang. Ia tidak dikhawatirkan akan menimbulkan bahaya.

Demikian juga dengan jiwa manusia. Ia akan tetap tenang dan diam. Namun ketika ia mendekat kepada hal-hal yang akan membuatya bergejolak dan cenderung kepada keburukan, berupa suara yang terdengar, tulisan yang dibaca, atau aroma yang tercium, maka dorongan nafsu yang semula tenang dan diam itu akan bergolak, hasrat kejelekan pun akan berkobar, penyakit qalbu akan menggeliat dan hawa nafsu pun akan mengganas.

Ibnu Hazm rahimahullah berkata:

Tak usah dicela orang yang menghadapkan dirinya

Kepada hal yang tak layak, saat fitnah menimpa

Jangan dekat-dekat dengan api yang berkobar

Kalau engkau dekati ia, asapnya akan menyambar

 

Beliau juga berkata:

Hawa nafsu jangan engkau ikuti

Fitnah yang melanda, hindari

Iblis masih hidup dan belum mati

Dan mata itu adalah pintu fitnah ke hati

 

Abul Khattab Mahfuzh bin Ahmad al-Kalwadzani rahimahullah berkata:

Siapa yang mendekati fitnah kemudian berkata

Akan terhindar dari kesalahan, sungguh nifak telah diperbuatnya

Syariat tidaklah membolehkan mendekati sebab yang menjerumuskan

Seorang muslim dam perkara yang padanya ada larangan

Maka selamatkanlah diri dan tinggalkanlah segala nafsu di jiwa

Mudah-mudahan engkau selamat dari segenap keburukannya

 

6.       Menundukkan pandangan

 

Tundukkan pandangan, karena di internet gambar-gambar yang tidak baik ditampilkan begitu saja sehingga orang akan melihatnya walaupun tanpa sengaja. Kalau orang itu menundukkan pandangannya, ia akan membuat Allah Subhanahu wa Ta’ala ridha, dan membuat qalbunya tentram. Sebab mata adalah cermin qalbu. Orang yang matanya liar melihat apa saja, qalbunya akan menjadi tidak tenang. Sedangkan orang yang menundukkan pandangan, qalbunya akan menjadi tentram. Sehingga kalau seorang hamba menundukkan pandangan matanya, berarti ia menundukkan qalbunya dari syahwat dan nafsu. Namun kalau ia liar memandang kemana saja, maka qalbunya akan ikut manjadi liar mengumbar nafsu.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: (artinya)

Katakanlah kepada orang lak-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka.” (An-Nur: 30)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata mengenai ayat ini: “Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan sikap menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan sebagai upaya paling kuat untuk membersihkan jiwa. Dan kebersihan jiwa itu mencakup hilangnya segala keburukan berupa perbuatan keji, kezaliman, kesyirikan, kedustaan dan sebagainya.

7.       Bersikap teliti

 

Di antara hal yang harus diperhatikan saat seseorang menggunakan internet adalah bersikap teliti dengan apa yang dia ucapkan, dia dengar, dia baca dan dia ceritakan. Dengan sikap inilah kecerdasan pikiran, keseimbangan diri dan keimanan seseorang diketahui. Bagaimana tidak, sedangkan di internet itu tema tulisan apa saja ada. Yang menulis pun siapa saja, dan kadangkala juga dengan nama palsu.

Seorang yang cerdas harus betul-betul memperhatikan hal ini. Kalau ia membaca suatu kabar berita, atau perkara apa saja, ia harus bersikap teliti. Kalau ia berpandangan bahwa perkara tersebut perlu disebarluaskan, dan memang akan melahirkan suatu kebaikan, atau mewujudkan kesepakatan yang baik, barulah ia menyebarluaskannya. Tapi kalau tidak, maka ia tidak mempedulikannya. Sungguh betapa banyak keburukan dan kerusakan yang diakibatkan oleh sikap sembrono dalam masalah ini.

Dan berapa banyak orang yang tidak cermat menyikapi kabar berita yang termuat di internet seolah-olah seperti sebuah wahyu yang sama sekali tidak mungkin mengandung kesalahan. Seorang yang cerdas tentu tidak akan bersikap seperti ini. Ia akan bersikap teliti dan berhati-hati, sekalipun ia membaca pernyataan seorang yang terkenal dan terpercaya, terlebih lagi orang yang tak dikenal dan tak dapat dipercaya.

Telah datang sebuah larangan untuk menceritakan segala sesuatu yang didengar. Rasululllah saw bersabda:

“Cukuplah menjadi sebuah dosa bagi seseorang, dengan (tindakannya) menceritakan segala sesuatu yang ia dengar.” (HR Muslim)

Etika bersikap teliti ini menjadi keharusan bagi setiap orang, terutama pada saat terjadinya fitnah dan situasi panas. Seorang yang mengharapkan kebaikan bagi dirinya haruslah memperhatikan etika tersebut agar ia lebih dekat kepada keselamatan dan terjauhkan dari kecelakaan.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: (artinya)

“Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikuti syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (diantaramu).” (An-Nisa: 83)

Al-‘Allamah Syaikh Abdurrahman as-Si’dy berkata mengenai tafsir ayat ini: “Ini merupakan pelajaran yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepada hamba-hamba-Nya yang telah melakukan hal yang tidak patut. Yaitu tatkala mereka mendapatkan kabar berita tentang sesuatu yang penting dan menyangkut kepentingan orang banyak, seperi keamanan (wilayah yang mereka tempati) atau kegembiraan kaum mukminin, atau kekhawatiran yang justru akan menyebabkan petaka bagi mereka, sepatutnya mereka bersikap teliti dan tidak tergesa-gesa menyebarluaskan berita tersebut, serta mengembalikannya kepada Rasulullah dan orang-orang yang memiliki wewenang (untuk memutuskan tindakan). Yaitu orang-orang yang ahli, berilmu, memiliki ketulusan untuk memberikan kebaikan bagi orang lain, mempunyai pertimbangan yang sehat dan bijak. Para tokoh yang mengerti situasi dan kondisi serta mengetahui apakah suatu tindakan tertentu memiliki maslahat atau tidak.

Kalau mereka berpandangan bahwa menyebarluaskan berita tersebut akan menimbulkan kemaslahatan, semangat positif, dan kegembiraan bagi kaum mukminin, serta sikap waspada terhadap musuh, barulah berita itu disebarluaskan. Akan tetapi kalau mereka berpandangan bahwa ia tidak mengandung maslahat apapun, atau mungkin mengandung maslahat namun mudaratnya lebih besar, maka berita tadi tidak disebarluaskan. Oleh karena itu Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: (artinya)

“Tentulah orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri).”  (An-Nisa: 83)

Maksudnya, mereka menyimpulkan berita tersebut dengan pikiran dan pendapat mereka yang cermat, dan keilmuan mereka yang matang. Ini menjadi dalil untuk sebuah ketentuan etis, bahwa apabila kita hendak mengkaji suatu perkara, maka orang-orang yang ahli dalam bidang tersebut hendaknya dijadikan sebagai narasumber, dan pendapat mereka ini tidak boleh diabaikan. Sebab tentu ia lebih dekat kepada kebenaran dan lebih kecil kemungkinannya untuk salah.

Dalam keterangan ayat tersebut juga terdapat larangan bersikap tergesa-gesa menyebarluaskan suatu berita segera setelah seseorang mendengarnya. Demikian juga perintah untuk bersikap cermat sebelum berbicara dan mempertimbangkan suatu ucapan: apakah ia mengandung maslahat sehingga perlu dilontarkan, ataukah tidak?”

Di bagian yang lain, Syaikh As-Si’dy rahimahullah juga menganjurkan untuk bersikap teliti dan penuh pertimbangan, dengan berkata: “Dan dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala: (artinya)

“Dan janganlah kamu tergesa-gesa membaca Al-Qur’an sebelum disempurnakan mewahyukannya kepadamu, dan katakanlah: “Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.” (Thaha: 114)

Di dalamnya terdapat sebuah adab bagi penuntut ilmu. Yaitu hendaknya ia cermat dalam memahami ilmu, dan tidak tergesa-gesa menghukumi suatu perkara. Juga tidak bersikap ujub. Dan ia senantiasa memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar diberikan ilmu yang bermanfaat dan kemudahan memahaminya.”

Beliau juga berkata: “Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala: (artinya)

“Mengapa ketika kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mu’minin dan mu’minat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: “Ini adalah suatu berita bohong yang nyata.” (An-Nur: 12)

Ini merupakan bimbingan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk hamba-hamba-Nya apabila mereka mendengar ucapan-ucapan yang mencoreng kehormatan saudara-saudara mereka sesame mukmin, hendaknya mereka kembali kepada pengetahuan mereka bahwa saudara mereka itu adalah orang yang beriman, dan kepada keadaan zhahir saudara mereka tersebut. Kemudia mereka tidak mempedulikan ucapan orang-orang yang mencoreng kehormatan saudara mereka. Akan tetapi mereka kembali kepada keadaan asal saudara mereka itu, dan mengingkari berita yang menyelisihinya.”

Ibny Hibban rahimahullah berkata: “Mansur bin Muhammad al-Kuraizi melantunkan sebuah syair untukku:

Kelembutan adalah hal yang paling berkah yang engkau mengikutinya

Sedangkan kepandiran adalah hal yang paling membuat orang celaka

Orang yang bersikap teliti, hanya akan terpuji atau beruntung

Siapa yang mengendarai kelembutan, tidak akan binasa karena tersandung

 

8.       Berhati-hati dalam mengemukakan pendapat

 

Salah satu hal yang harus juga diperhatikan dalam menggunakan internet adalah hendaknya seseorang tidak sellau menuruti keinginan untuk mengemukakan pendapat dalam setiap masalah. Ia juga tidak seharusnya mengatakan semua yang ia ketahui. Yang patut adalah ia mempertimbangkan kemaslahatan. Bukanlah hal yang baik, kalau seseorang selalu mengomentari setiap permasalahan, dari yang remeh sampai yang penting. Dan lagi, bukan sebuah keharusan baginya untuk berbicara tentang setiap kasus yang terjadi. Sebab boleh jadi ia tidak memahami suatu masalah sebagaimana yang seharusnya. Atau ia keliru dan tidak tepat menimbang suatu permasalahan. Orang Arab memiliki pepatah:

Kesalahan itu bekalnya orang yang tergesa-gesa

 

Berbeda halnya kalau seseorang bersikap hati-hati dan cermat. Hal demikian akan membuat pikiran menjadi lebih jernih, pertimbangan menjadi lebih matang, dan seseorang akan lebih mungkin terhindar dari kesalahan. Orang Arab memuji pribadi yang selalu bersikap hati-hati, cermat dan mempertimbangkan banyak hal, dengan ungkapan: innahu lahuwwalun qullabu (sesungguhnya ia seorang yang selalu penuh pertimbangan).

Bahkan tidaklah bijak apabila seseorang selalu mengemukakan pendapat mengenai sesuatu yang ia ketahui, sekalipun ia sudah cermat dalam membuat kesimpulan dan memiliki pendapat yang benar. Sebab tidak setiap pendapat harus ia lontarkan kepada orang lain, dan tidak setiap yang ia ketahui perlu disampaikan. Namun yang bijak adalah seseorang menyimpan pendapatnya kecuali kalau keadaan memang menuntutnya berbicara, demi suatu hikmah dan maslahat. Dan dalam hal itu pun ia harus senantiasa bermusyawarah (meminta pertimbangan orang lain –pent), terlebih khususnya untuk permasalahan-permasalahan besar.

Perkataanmu saat berbicara hendaklah ditimbang

Karena ucapan itu memperlihatkan cerdas tidaknya seseorang

 

Salah seorang ahli hikmah mengatakan: “Sesungguhnya saat pertama kali dilontarkan, suatu ucapan kadangkala dapat membuat orang terkesima dan terkagum-kagum. Ketika pikiran seseorang mulai tenang, pengamatannya mulai berimbang, dan jiwanya pun menjernih, hendaknya ia kembali mencermati ucapannya tersebut kemudian bersikap adil: kalau memang ucapannya merupakan kebenaran, hendaknya ia bergembira. Namun kalau ucapannya merupakan kebatilan, hendaknya ia bersedih.”

Ibnu Hibban rahimahullah berkata: “Orang yang bersikap hati-hati, hampir tidak pernah diungguli oleh siapapun. Sebagaimana orang yang selalu tergesa-gesa hampir tak pernah mengungguli siapapun. Dan kalau orang yang diam itu hampir tidak pernah menyesal, demikian juga orang yang banyak bicara itu hampir tidak pernah terhindar dari kesalahan.”

Orang yang bersikap tergesa-gesa akan berkata sebelum mengetahui, menjawab sebelum memahami, memuji sebelum mencoba, mencela setelah memuji, berketetapan hati sebelum berpikir, dan berbuat sebelum berketetapan hati.

Orang yang tergesa-gesa akan selalu diiringi penyesalan dan tidak pernah meraih keselamatan. Orang Arab menyebut sikap tergesa-gesa sebagai ummun nadaamaat (biang penyesalan).

Dan disebutkan dengan sanadnya dari Umar bin Habib rahimahullah, ia berkata: “Dulu dikatakan: Orang yang tergesa-gesa tidak akan terpuji. Orang yang pemarah tidak akan pernah bergembira. Orang yang bebas tidak akan berkeinginan kuat terhadap kebaikan. Orang yang dermawan tidak akan mendengki. Orang yang rakus tidak akan kaya. Dan orang yang membosankan, tidak akan memiliki saudara.”

Oleh karena itu, begitu beruntun nasihat orang-orang bijak dalam hal bersikap hati-hati, terutama ketika seseorang hendak melakukan hal-hal berbahaya. Al-Mutanabbi rahimahullah berkata:

Pertimbangan matang harus mendahului keberanian

Timbang matang-matang, baru kemudian bersikap berani

Ketika keduanya terhimpun sekaligus dalam satu pribadi

Maka puncak kemuliaan akan digapai

 

Ia juga berkata:

Keberanian dalam diri seseorang akan membuatnya mandiri

Dan keberanian seseorang yang bijak tak ada yang menandingi

 

9.       Bersikap proporsional dalam mengungkapkan sesuatu

 

Hal lain yang sepatutnya diperhatikan adalah bersikap proporsional dalam mengungkapkan sesuatu, dan menghindari sikap mendramatisir atau membesar-besarkan suatu hal. Karena hakekat sesuatu akan lenyap antara sikap terlelu membesar-besarkan dan sikap terlelu meremehkan. Dalam pepatah arab dikatakan: “Sebaik-baik manusia adalah golongan pertengahan.”

10.   Senantiasa merasa diawasi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala

Hal paling utama yang menjadi pengendali dan pengontrol seseorang, serta yang menyokongnya untuk mendapatkan manfaat dari internet sekaligus menghindarkannya dari marabahaya internet, adalah sikap sellau merasa diawasi dan dilihat oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Tidak ada yang lebih indah dipandang oleh mataku ini

Selain seorang pemuda yang takut kepada Allah di saat sendiri

 

Seseorang hendaknya senantiasa mengingat hal ini dengan baik. Ia juga harus selalu menyadari bahwa apa yang tidak terlihat oleh orang lain itu tetaplah tampak jelas bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maka tentu tidak patut apabila seseorang sampai lebih meremehkan penglihatan Allah Subhanahu wa Ta’ala daripada penglihatan manusia. Dan perlu ia ketahui bahwa siapa yang menyembunyikan sesuatu, niscaya Allah Subhanahu wa Ta’ala akan membuat sesuatu itu terlihat oleh orang lain. Dan siapa yang menyimpan sesuatu, pasti Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menampakkannya. Entah itu suatu kebaikan ataupun keburukan. Sebab balasan yang didapat seseorang sejenis dengan amal yang diperbuatnya. Dan siapa yang berbuat keburukan, niscaya ia akan dibalas dengan keburukan pula.

Para pembaca, perhatikanlah beberapa ucapan penuh cahaya dari sebagian Salaf mengenai masalah ini.

Abu Hazim Salamah bin Dinar rahimahullah berkata: “Tidaklah seorang hamba memperbaiki hubungan antara dirinya dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, melainkan Allah Subhanahu wa Ta’ala pasti akan memperbaiki hubungan antara dirinya dengan manusia. Dan tidaklah ia merusak hubungan antara dirinya dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, melainkan Allah Subhanahu wa Ta’ala pasti akan merusak hubungan antara dirinya dengan manusia. Sungguh, mencari keridhoan satu orang itu lebih mudah daripada mencari keridhoan semua orang. Dan kalau engkau mencari keridhoan Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka semua orang akan ridho kepadamu. Namun kalau engkau merusak hubungan antara dirimu dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka semua orang akan benci terhadapmu.”

Al-Mu’tamir bin Sulaiman rahimahullah berkata: “Sesungguhnya ketika seseorang melakukan dosa di saat sendirian, niscaya di pagi harinya ia akan mendapatkan kehinaan akibat dosa tersebut.”

Ibnul Jauzi rahimahullah berkata: “Aku memperhatikan bukti-bukti yang menunjukkan (kekuasaan Allah) Subhanahu wa Ta’ala, maka aku dapatkan bukti itu lebih banyak dari butiran pasir. Dan aku lihat tanda yang paling menakjubkan adalah bahwa ketika seseorang menyembunyikan sesuatu yang tidak diridhoi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, Allah Subhanahu wa Ta’ala akan membuat hal itu terlihat pada dirinya sekalipun setelah beberapa waktu. Dan orang-orang akan membicarakannya, sekalipun mereka tidak menyaksikan apa yang disembunyikannya itu.

Dan bisa saja Allah Subhanahu wa Ta’ala membuat orang itu tergelincir pada suatu hal yang tidak patut, yang dengannya Allah Subhanahu wa Ta’ala menyingkap keburukan orang tersebut di mata manusia. Sehingga itu menjadi jawaban bagi segala dosa yang dia sembunyikan. Hal demikian, agar orang-orang mengetahui bahwa disana ada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang memberikan balasan bagi setipa ketergelinciran. Dan bahwa hijab atau penutup apapun tidak akan bermanfaat untuk menghalangi takdir dan kekuasaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Juga bahwa tidak ada satu amalan pun yang luput dari perhitungan-Nya.

Demikian juga seseorang yang menyembunyikan ketaatan. Maka ketaatan itu akan terlihat pada dirinya, dan orang-orang akan berbicara mengenai ketaatannya itu, dan mengenai ketaatannya yang lebih banyak lagi, sampai-sampai mereka tidak tahu satu pun dosa yang dia lakukan. Mereka hanya akan menyebutkan kebaikan-kebaikan dirinya. Agar diketahui bahwa di sana ada Rabb yang tidak sedikitpun menyia-nyiakan amalan seseorang.

Dan sungguh, qalbu manusia itu bisa mengetahui keadaan seseorang, sehingga ia menyukai atau membenci orang tersebut, mencela atau memujinya, sesuai dengan apa yang ia lakukan ketika hanya sedang bersama Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan tidaklah seseorang memperbaiki hubungan antara dirinya dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, melainkan Allah Subhanahu wa Ta’ala pasti akan memberikannya sesuatu yang membebaskannya dari kesedihan, dan menghindarkannya dari segala keburukan. Dan tidaklah seorang hamba memperbaiki hubungan antara dirinya dengan orang lain, tanpa mempedulikan hubungannya dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, melainkan pasti yang terjadi adalah kebalikan dari apa yang diinginkannya. Dan orang yang memujinya akan berbalik mencelanya.”

Ibnul Jawzi rahimahullah juga berkata: “Sesungguhnya kondisi seseorang ketika bersendiri itu memiliki pengaruh yang akan terlihat di saat ia bersama orang lain. Berapa banyak orang yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang memuliakan Allah Subhanahu wa Ta’ala di saat sendirian, sehingga ia meninggalkan apa yang ia senangi karena takut terhadap hukuman-Nya, atau karena mengharapkan pahala-Nya, atau demi mengagungkan-Nya. Sampai-sampai dengan perbuatannya itu, ia menjadi seperti sebuah kayu harum yang diletakkan di atas bara, dan bau harumnya pun tercium oleh orang banyak, sedangkan mereka tidak tahu asal bau harum tersebut.

Dan sebesar kesungguhan seseorang dalam meninggalkan hawa nafsunya, sebesar itu pulalah rasa cinta orang lain kepadanya. Atau semakin kuat ia menahan diri dari kenikmatan-kenikmatan yang seharusnya ditinggalkan, maka akan semakin bertambah pula keharumannya. Dan keharuman ini akan berbeda-beda tingkatannya sebagaimana kayu harum itu sendiri pun berbeda-beda jenisnya.

Anda lihat banyak orang yang menghormati dan memujinya sedangkan mereka tidak tahu kenapa. Mereka pun tak dapat mendeskripsikan kebaikan orang tersebut karena mereka tidak betul-betul mengenalnya.

Dan kadangkala bau harum ini masih terus tercium setelah orang tersebut meninggal sampai beberapa waktu sesuai dengan kadar perbuatannya. Ada yang masih dikenang kebaikannya sampai beberapa lama, kemudian terlupakan. Ada yang masih terkenang sampai seratus tahun kemudian terlupakan dan kuburnya sendiri tidak diketahui lagi dimana. Ada juga yang merupakan tokoh-tokoh besar yang akan selalu terkenang selamanya.

Kebalikan orang jenis ini adalah yang takut dengan pandangan orang banyak, tapi tidak mengagungkan pandangan Allah Subhanahu wa Ta’ala ketika ia sedang sendiri. Maka sebesar keberaniannya melakukan dosa, dan juga sebesar dosa yang dilakukannya, akan tercium darinya bau yang tak sedap sehingga ia akan dibenci orang. Kalau sedikit kadar perbuatan dosanya (ketika sedang sendirian –pent.), maka orang lain pun akan jarang menyebutnya dengan kebaikan. Dan mereka akan sekedar menghormatinya. Sedangkan kalau banyak kadar perbuatan dosanya (ketika sedang sendirian –pent), paling tidak orang tidak akan berbicara apa-apa mengenai dirinya. Tidak memuji, dan juga tidak mencela. Dan betapa banyak orang yang diam-diam melakukan suatu dosa, kemudian dosanya itu menjadi sebab dirinya terjerumus ke dalam jurang kesengsaraan di dunia dan akhirat. Seakan-akan dikatakan kepadanya: “Tetaplah kamu dengan apa yang lebih kamu sukai.” Maka ia pun selalu berada dalam kehinaan selamanya.

Maka perhatikanlah wahai saudaraku, bagaimana perbuatan maksiat itu akan mempengaruhi kehidupan seseorang dan bahkan menjungkirbalikkannya.”

Abu Darda’ radhiyallahu ‘anhu berkata: “Sesungguhnya seorang hamba bermaksiat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala secara diam-diam, kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala munculkan rasa benci terhadapnya di hati orang-orang beriman dari arah yang tidak ia sadari. Maka camkanlah apa yang telah aku tuliskan, dan pahamilah apa yang aku katakana, serta jangan remehkan keadaan kalian ketika sedang sendiri dan tak terlihat orang lain. Karena sesungguhnya setiap perbuatan itu berdasarkan niatnya, dan balasan suatu amal sesuai dengan kadar keikhlasannya.”

Ibnul Jauzi rahimahullah berkata: “Sesungguhnya sebesar pengagungan kalian terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, sebesar itu pula Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menghormati kalian. Dan sebesar pemuliaan kalian terhadap kedudukan Allah Subhanahu wa Ta’ala, sebesar itu pula Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memuliakan kedudukan kalian.

Sungguh, aku telah saksikan orang yang menghabiskan usianya untuk ilmu sampai ia tua, namun kemudian ia melampaui batas (bermaksiat, -red) sehingga dipandang rendah oleh orang banyak. Mereka tidak sedikitpun menghormatinya sekalipun ilmunya luas dan usahanya begitu sungguh-sungguh.

Dan sungguh aku telah saksikan orang selalu merasa diawasi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam usianya yang masih muda, sekalipun ia memiliki keterbatasan-keterbatasan –dibandingkan dengan orang alim tadi- namun Allah Subhanahu wa Ta’ala memuliakannya di mata orang banyak. Mereka bahkan terpaut hati dengannya, dan menyebutnya dengan kebaikan melebihi apa yang ada pada dirinya.

Dan telah aku saksikan orang yang terlihat istiqamah, ketika ia sedang istiqamah. Namun ketika ia mulai menyimpang, bimbingan Allah Subhanahu wa Ta’ala pun terlepas darinya. Kalau saja bukan karena Allah Subhanahu wa Ta’ala yang menutupi dosa manusia secara umum, dan yang merahmati mereka seluruhnya, tentu keburukan orang-orang tersebut akan terbongkar. Dan kalaupun sampai terbongkar maka umumnya itu merupakan suatu pelajaran, atau hukuman yang diberikan secara lembut.”

11.   Berpartisipasi menyajikan konten yang bermanfaat

Sebagaimana seorang muslim berkewajiban untuk menghindarkan diri dari keburukan internet, demikian juga ia sepatutnya, atau bahkan seharusnya tidak menghalangi diri untuk mendapatkan kebaikan internet. Terlebih lagi kalau ia memiliki wawasan dan keterampilan dalam hal internet. Kuranglah baik kalau yang ia jaga hanya sebatas tidak terjatuh pada hal yang dilarang. Akan tetapi ia harus ikut serta menyajikan sesuatu yang bermanfaat, memberikan kontribusi berguna, sumbangan yang positif, atau dengan memberikan informasi tentang situs-situs islam yang terpercaya.

12.   Mengingkari hal-hal yang dipandang sebagai kemungkaran

Seorang pengguna internet hendaknya tidak menilai dirinya terlalu rendah untuk mengingkari sesuatu yang dipandangnya sebagai kemungkaran atau keburukan di internet. Hal itu dapat ia lakukan sesuai dengan kemampuannya.

Terkahir, perhatikanlah pertanyaan-pertanyaan berikut ini wahai saudaraku yang baik:

Tidakkah –ketika pandanganmu tertuju kepada gambar-gambar porno- engkau rasakan kegelapa di qalbumu, kemalasan di tubuhmu dan ketidaksemangatan melakukan kebaikan, serta keinginan melakukan keburukan?

Tidakkah –ketika engkau membaca tulisan-tulisan yang berisi caci maki, atau mendengar gossip tentang fulan dan fulan- engkau rasakan kekerasan di qalbumu, dan keburukan dalam persangkaanmu serta pandangan negatif dalam benakmu?

Tidakkah –ketika engkau menghabiskan waktu berjam-jam di depan internet tanpa faidah- engkau merasa dadamu menjadi sempit, dan engkau merasa malas untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhanmu sendiri? Sampai-sampai engkau tidak sabar dengan orang ada di sampingmu (ingin supaya dia segera pergi, pent-) dan tidak ingin menjawab orang yang menghubungimu melalui telepon.

Kebalikannya, tidakkah engkau merasakan semangat, kenyamanan, kegembiraan dan kekuatan ketika engkau bisa menyajikan suatu kebaikan, menundukkan pandangan dari yang haram, dan bertakwa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala ketika sedang sendirian?

Saya memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan nama-nama-Nya yang baik dan sifat-sifat-Nya yang mulia, semoga Dia menjauhkan kita dari segala fitnah, baik yang tampak maupun yang tidak tampak. Semoga Dia menjadikan kita pembuka pintu kebaikan, dan sebagai penutup pintu keburukan, serta diberikan keberkahan dimana saja kita berada.

Walhamdulillahi rabbil ‘alamin.

(Sumber: Al-Intirnit)

Majalah Akhwat Shalihah Vol. 14/1432/2011 hal 28-40

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s